Rabu, 3 September 2014
06:41 WIB
Kenali Tanda Bahaya Kurang Minum
Kekurangan cairan dalam tubuh dapat memicu gangguan kesehatan serius.
Pastikan kebutuhan cairan dalam tubuh tercukupi.
Pipiet Tri Noorastuti | Minggu, 16 Desember 2012, 10:31 WIB

VIVAlife - Dehidrasi atau kekurangan cairan dalam tubuh berpotensi memicu gangguan kesehatan. Mulai dari gangguan ringan seperti mudah mengantuk, hingga penyakit berat seperti penurunan fungsi ginjal.

Idealnya, tubuh manusia mengandung cairan sebanyak 55-75 persen dari berat tubuh. Artinya, seseorang yang memiliki berat 50 kilogram, setidaknya mengandung 27-33 kilogram air di dalam tubuhnya.

Berdasar penelitian Perhimpunan Peminat Gizi dan Pangan Indonesia, kekurangan cairan tubuh sekitar dua persen sudah memicu gangguan kesehatan ringan seperti sulit konsentrasi dan mudah mengantuk. Jika keluhan meningkat, seperti sakit kepala, menandakan cairan tubuh yang hilang semakin tinggi mencapai 4-5 persen.

Kekurangan cairan tubuh sebanyak 12 persen memicu gangguan kesehatan yang lebih serius seperti mulut sulit mengunyah. Dalam kondisi ini, perlu penanganan medis. Dan, kematian menjadi ancaman saat kekurangan cairan tubuh mencapai 15-25 persen. Manusia diperkirakan hanya mampu bertahan hidup air selama sepekan.

Ada tiga tanda dan gejala dehidrasi. Dehidrasi ringan: terasa haus, bibir kering, tenggorokan kering, kulit kering, dan sakit kepala. Dehidrasi sedang: pusing, denyut nadi meningkat, tekanan darah menurun, lemah, urine kental (warna kuning), volume urine sedikit.

Sedangkan dehidrasi berat: kram otot, lidah bengkak, sirkulasi darah memburuk, fisik sangat lemah, penurunan fungsi ginjal, dan pingsan

Waspada dehidrasi di musim hujan
Atmosfer dingin yang tercipta kadang melenakan. Tak hanya memancing hasrat makan yang lebih besar, tapi tanpa sadar juga membuat diri lupa minum.

Udara dingin memang membuat rasa haus jarang muncul. Ini bukan berarti tubuh tak membutuhkan asupan air. Dalam kondisi dingin, tubuh justru membutuhkan lebih banyak cairan untuk melembabkan udara yang terhirup.

Robert Kenefick, profesor kinesiologi dari Universitas New Hampshire, mengatakan, dehidrasi lebih cepat terjadi di tengah cuaca dingin.

Dalam kondisi dingin, tubuh bekerja lebih keras untuk melembabkan udara yang terhirup. Ini artinya, Anda perlu minum lebih banyak, terutama jika beraktivitas di luar ruangan. Lebih banyak lagi minum, jika air seni Anda berwarna kuning terang.

Jangan meremehkan dehidrasi, karena kekurangan cairan dalam tubuh memicu gangguan kesehatan. Mulai dari gangguan ringan seperti mudah mengantuk, hingga penyakit berat seperti penurunan fungsi ginjal.

Ingin hidup lebih sehat? Minumlah air putih minimal delapan gelas per hari! (art)

© VIVA.co.id

SHARE halaman ke - 1

Berita Terkait
A A A
LIST TOPIK